DigiBerita.com | Bahasa Indonesia
25 June 2024

Digiberita.com

Berita Startup dan Ekonomi Digital

Liga 1 Indonesia Sore Ini, Bajul Ijo Tak Gentar Ketemu Raja Sementara –

3 min read

Sore ini, Minggu (14/8) pukul 16.00 WIB, Persebaya Surabaya siap menghadapi pemimpin klasemen sementara, Madura United FC pada pekan ke-4 BRI Liga 1 2022/2023 di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya.

Menghadapi raja sementara Liga 1,  pelatih Persebaya Surabaya Aji Santoso memastikan anak asuhnya tidak gentar. Apalagi, Bajul Ijo akan bermain di kandang sendiri.

Sebelumnya, kalah dua kali dan baru menang sekali. Smeentara Madura United menyapu bersih tiga laga dengan kemenangan dan menempati klasemen teratas.

Selain bicara kualitas, Persebaya akan bermain di hadapan puluhan ribu Bonek sebagai pemain ke-12 di tribun stadion. Dukungan mereka terbukti ampuh saat Persebaya meraih kemenangan pertama musim ini di laga kandang melawan Persita dengan skor 2-0.

“Saya sampaikan kepada pemain untuk tetap waspada, tetapi tidak perlu memandang berlebihan Madura United. Pemain-pemain saya semuanya bagus dan punya kualitas untuk memenangkan pertandingan,” ujar pelatih berlisesnsi AFC Pro.

Dia sendiri sudah punya modal bagus saat akan bersua tim besutan Fabio Lefundes, sehingga sudah tahu betul gaya bermainnya.

Kedua tim dan kedua pelatih sudah dua kali berjumpa dan Persebaya sukses memenangkan dua pertemuan tersebut.

“Saya sampaikan kepada pemain bahwa Madura United dalam kondisi bagus. Meski begitu, kondisi yang bagus bukan berarti tidak bisa dikalahkan. Jadi tidak perlu berlebihan, biasa-biasa saja memang Madura United,” katanya tegas.

Persebaya juga telah melakukan evaluasi dari dua kekalahan yang dialami. Pertama gol semata wayang di pertandingan yang tercipta lewat situasi bola mati. Kelemahan ini sudah diantisipasi dengan maksimal di latihan.

“Persiapan kami sudah cukup bagus. Kami sudah membenahi kesalahan-kesalahan yang terjadi dua pertandingan ketika kami kalah lawan Persikabo dan Bhayangkara FC,” ungkap pelatih berusia 52 tahun.

“Kesalahan itu sudah saya evaluasi dan sudah saya perbaiki, yaitu kesalahan saat berada di kotak penalti dan kesalahan antisipasi bola mati. Mudah-mudahan kesalahan ini tidak terulang lagi,” tandasnya.
]]> , Sore ini, Minggu (14/8) pukul 16.00 WIB, Persebaya Surabaya siap menghadapi pemimpin klasemen sementara, Madura United FC pada pekan ke-4 BRI Liga 1 2022/2023 di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya.

Menghadapi raja sementara Liga 1,  pelatih Persebaya Surabaya Aji Santoso memastikan anak asuhnya tidak gentar. Apalagi, Bajul Ijo akan bermain di kandang sendiri.

Sebelumnya, kalah dua kali dan baru menang sekali. Smeentara Madura United menyapu bersih tiga laga dengan kemenangan dan menempati klasemen teratas.

Selain bicara kualitas, Persebaya akan bermain di hadapan puluhan ribu Bonek sebagai pemain ke-12 di tribun stadion. Dukungan mereka terbukti ampuh saat Persebaya meraih kemenangan pertama musim ini di laga kandang melawan Persita dengan skor 2-0.

“Saya sampaikan kepada pemain untuk tetap waspada, tetapi tidak perlu memandang berlebihan Madura United. Pemain-pemain saya semuanya bagus dan punya kualitas untuk memenangkan pertandingan,” ujar pelatih berlisesnsi AFC Pro.

Dia sendiri sudah punya modal bagus saat akan bersua tim besutan Fabio Lefundes, sehingga sudah tahu betul gaya bermainnya.

Kedua tim dan kedua pelatih sudah dua kali berjumpa dan Persebaya sukses memenangkan dua pertemuan tersebut.

“Saya sampaikan kepada pemain bahwa Madura United dalam kondisi bagus. Meski begitu, kondisi yang bagus bukan berarti tidak bisa dikalahkan. Jadi tidak perlu berlebihan, biasa-biasa saja memang Madura United,” katanya tegas.

Persebaya juga telah melakukan evaluasi dari dua kekalahan yang dialami. Pertama gol semata wayang di pertandingan yang tercipta lewat situasi bola mati. Kelemahan ini sudah diantisipasi dengan maksimal di latihan.

“Persiapan kami sudah cukup bagus. Kami sudah membenahi kesalahan-kesalahan yang terjadi dua pertandingan ketika kami kalah lawan Persikabo dan Bhayangkara FC,” ungkap pelatih berusia 52 tahun.

“Kesalahan itu sudah saya evaluasi dan sudah saya perbaiki, yaitu kesalahan saat berada di kotak penalti dan kesalahan antisipasi bola mati. Mudah-mudahan kesalahan ini tidak terulang lagi,” tandasnya.

]]> . Sumber : Rakyat Merdeka – RM.ID

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © 2020 - 2024. PT Juan Global. All rights reserved. DigiBerita.com. |