DigiBerita.com | Bahasa Indonesia
2 March 2024

Digiberita.com

Berita Startup dan Ekonomi Digital

PTPN Group Dukung Gelaran Pasar Kopi Indonesia Di Amsterdam –

5 min read

Holding Perkebunan Nusantara PTPN III (Persero) terus bergerak mewujudkan visi ‘Kebanggaan Baru Indonesia’. Perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bidang perkebunan terintegrasi ini, mendukung upaya untuk meningkatkan citra dan perluasan pasar kopi nusantara di dunia.

Salah satunya PTPN Group melalui Project Management Office (PMO) Kopi Nusantara turut berkontribusi dalam gelaran Pasar Kopi. Rencananya, acara ini akan berlangsung pada 1-7 September 2022, di Posthoornkerk, Amsterdam, Belanda.

Penyelenggara Acara Pasar Kopi, mengusung tema ‘Indonesian Coffee Market; Coffee Revolution’. Sesuai dengan tema, dalam acara ini penyelenggara akan mengenalkan untaian perjalanan perkebunan dan industri kopi di Indonesia.

Mulai dari pameran sejarah produksi, serta berbagai jenis kopi dan produk turunannya. Pengunjung Pasar Kopi juga berkesempatan mencoba beragam kopi asli hasil perkebunan Indonesia.

Direktur Pemasaran Holding Perkebunan Nusantara PTPN III (Persero) sekaligus Ketua PMO Kopi Nusantara Dwi Sutoro mengatakan, Pasar Kopi di Amsterdam ini sejalan dengan misi PMO Kopi Nusantara, yaitu memperbaiki ekosistem supply chain industri kopi dalam negeri.

Dwi menambahkan, dalam acara ini, PMO Kopi Nusantara akan membawa kopi-kopi terbaik Indonesia dari lokasi pilot project.

“Salah satunya adalah Kopi Ijen dari Jawa Timur yang memiliki nilai historis dan indikasi geografis yang akan menarik perhatian konsumen global,” katanya, Selasa (16/8).

Seperti diketahui, Menteri BUMN Erick Thohir telah meluncurkan inisiatif PMO Kopi Nusantara. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan produktivitas kopi dalam negeri dengan skema program Makmur yang selama ini telah diterapkan di komoditas lain seperti padi, tebu, dan jagung.

Tujuan dari PMO Kopi Nusantara ini adalah memperbaiki ekosistem bisnis kopi dari hulu hingga hilir.

“Kenapa BUMN terketuk, karena 96 persen dari industri kopi adalah perkebunan rakyat. Tujuan akhir kita adalah kesejahteraan para petani,” ungkap Erick Thohir.

 

Penyelenggara utama Pasar Kopi Indonesia di Amsterdam, Belanda ini adalah Roemah Indonesia BV, berkolaborasi dengan PMO Kopi Nusantara.

Selain kedua institusi tersebut, beberapa perusahaan BUMN, pegiat lingkungan dan pelaku bisnis turut terlibat dalam penyelenggaraan Pasar Kopi Indonesia.

Antara lain, Bank Rakyat Indonesia (BRI), Telkom Indonesia, Pertamina, Bank Mandiri, Bank Nasional Indonesia (BNI), ID Food, Pupuk Indonesia, SCOPI, SCAI, NUSA Indonesia Gastronomy, Koperasi Klasik Beans, Toko Kopi Tuku dan Dua Coffee.

Keterlibatan banyak pihak ini menunjukkan kekuatan sinergi pemangku kebijakan dengan pemangku kepentingan dalam meningkatkan kualitas dan kuantitas ekspor kopi Indonesia di pasar internasional.

Menteri BUMN Erick Thohir berencana hadir dan membuka pameran Pasar Kopi ini. Untuk menambah kemeriahan dan antusiasme pengunjung, penyelenggara turut mengundang Amir Sidharta dan Bonnie Triyana.

Keduanya akan berpartisipasi aktif dalam talk show yang mengupas sejarah dan perjalanan perkebunan dan industri kopi di Indonesia.

Selain talk show bersama para tokoh kopi ternama dunia, para pecinta kopi juga menyaksikan secara langsung sesi penilaian kualitas dan cita rasa kopi (coffee cupping) dan proses perbandingan untuk menemukan keunikan dan kekhasan masing-masing jenis kopi (coffee pairing), serta menikmati kopi khas Indonesia pada area unlimited brewing session.

CEO Roemah Indonesia BV Suryo Tutuko menilai, perkembangan dan tren industri kopi nasional berada pada jalur dan trek positif.

Dalam 10 tahun terakhir, kata dia, industri kopi Indonesia tumbuh signifikan hingga 250 persen. Saat ini, Indonesia berada di posisi ke empat produsen kopi terbesar di dunia.

Kopi telah menjadi komoditas ekspor unggulan, dan penghasil devisa terbesar ketiga setelah penjualan kelapa sawit dan karet.

Pelaksanaan Pasar Kopi di Amsterdam diharapkan dapat mempertemukan konsumen mancanegara, khususnya Uni Eropa, dalam menikmati ragam kopi dari Indonesia.

“Kami juga berharap terjadinya business expansion yang lebih luas, sehingga Indonesia dapat menjadi eksportir utama produk kopi olahan untuk pasar dunia,” jelasnya.

Roemah Indonesia BV sejak awal dirancang sebagai tempat produk-produk unggulan Indonesia untuk menembus pasar dunia.

Gelaran Pasar Kopi ini bisa menjadi titik kontak yang ideal bagi para petani dan pelaku usaha kopi Indonesia untuk berkiprah di Eropa. ■
]]> , Holding Perkebunan Nusantara PTPN III (Persero) terus bergerak mewujudkan visi ‘Kebanggaan Baru Indonesia’. Perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bidang perkebunan terintegrasi ini, mendukung upaya untuk meningkatkan citra dan perluasan pasar kopi nusantara di dunia.

Salah satunya PTPN Group melalui Project Management Office (PMO) Kopi Nusantara turut berkontribusi dalam gelaran Pasar Kopi. Rencananya, acara ini akan berlangsung pada 1-7 September 2022, di Posthoornkerk, Amsterdam, Belanda.

Penyelenggara Acara Pasar Kopi, mengusung tema ‘Indonesian Coffee Market; Coffee Revolution’. Sesuai dengan tema, dalam acara ini penyelenggara akan mengenalkan untaian perjalanan perkebunan dan industri kopi di Indonesia.

Mulai dari pameran sejarah produksi, serta berbagai jenis kopi dan produk turunannya. Pengunjung Pasar Kopi juga berkesempatan mencoba beragam kopi asli hasil perkebunan Indonesia.

Direktur Pemasaran Holding Perkebunan Nusantara PTPN III (Persero) sekaligus Ketua PMO Kopi Nusantara Dwi Sutoro mengatakan, Pasar Kopi di Amsterdam ini sejalan dengan misi PMO Kopi Nusantara, yaitu memperbaiki ekosistem supply chain industri kopi dalam negeri.

Dwi menambahkan, dalam acara ini, PMO Kopi Nusantara akan membawa kopi-kopi terbaik Indonesia dari lokasi pilot project.

“Salah satunya adalah Kopi Ijen dari Jawa Timur yang memiliki nilai historis dan indikasi geografis yang akan menarik perhatian konsumen global,” katanya, Selasa (16/8).

Seperti diketahui, Menteri BUMN Erick Thohir telah meluncurkan inisiatif PMO Kopi Nusantara. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan produktivitas kopi dalam negeri dengan skema program Makmur yang selama ini telah diterapkan di komoditas lain seperti padi, tebu, dan jagung.

Tujuan dari PMO Kopi Nusantara ini adalah memperbaiki ekosistem bisnis kopi dari hulu hingga hilir.

“Kenapa BUMN terketuk, karena 96 persen dari industri kopi adalah perkebunan rakyat. Tujuan akhir kita adalah kesejahteraan para petani,” ungkap Erick Thohir.

 

Penyelenggara utama Pasar Kopi Indonesia di Amsterdam, Belanda ini adalah Roemah Indonesia BV, berkolaborasi dengan PMO Kopi Nusantara.

Selain kedua institusi tersebut, beberapa perusahaan BUMN, pegiat lingkungan dan pelaku bisnis turut terlibat dalam penyelenggaraan Pasar Kopi Indonesia.

Antara lain, Bank Rakyat Indonesia (BRI), Telkom Indonesia, Pertamina, Bank Mandiri, Bank Nasional Indonesia (BNI), ID Food, Pupuk Indonesia, SCOPI, SCAI, NUSA Indonesia Gastronomy, Koperasi Klasik Beans, Toko Kopi Tuku dan Dua Coffee.

Keterlibatan banyak pihak ini menunjukkan kekuatan sinergi pemangku kebijakan dengan pemangku kepentingan dalam meningkatkan kualitas dan kuantitas ekspor kopi Indonesia di pasar internasional.

Menteri BUMN Erick Thohir berencana hadir dan membuka pameran Pasar Kopi ini. Untuk menambah kemeriahan dan antusiasme pengunjung, penyelenggara turut mengundang Amir Sidharta dan Bonnie Triyana.

Keduanya akan berpartisipasi aktif dalam talk show yang mengupas sejarah dan perjalanan perkebunan dan industri kopi di Indonesia.

Selain talk show bersama para tokoh kopi ternama dunia, para pecinta kopi juga menyaksikan secara langsung sesi penilaian kualitas dan cita rasa kopi (coffee cupping) dan proses perbandingan untuk menemukan keunikan dan kekhasan masing-masing jenis kopi (coffee pairing), serta menikmati kopi khas Indonesia pada area unlimited brewing session.

CEO Roemah Indonesia BV Suryo Tutuko menilai, perkembangan dan tren industri kopi nasional berada pada jalur dan trek positif.

Dalam 10 tahun terakhir, kata dia, industri kopi Indonesia tumbuh signifikan hingga 250 persen. Saat ini, Indonesia berada di posisi ke empat produsen kopi terbesar di dunia.

Kopi telah menjadi komoditas ekspor unggulan, dan penghasil devisa terbesar ketiga setelah penjualan kelapa sawit dan karet.

Pelaksanaan Pasar Kopi di Amsterdam diharapkan dapat mempertemukan konsumen mancanegara, khususnya Uni Eropa, dalam menikmati ragam kopi dari Indonesia.

“Kami juga berharap terjadinya business expansion yang lebih luas, sehingga Indonesia dapat menjadi eksportir utama produk kopi olahan untuk pasar dunia,” jelasnya.

Roemah Indonesia BV sejak awal dirancang sebagai tempat produk-produk unggulan Indonesia untuk menembus pasar dunia.

Gelaran Pasar Kopi ini bisa menjadi titik kontak yang ideal bagi para petani dan pelaku usaha kopi Indonesia untuk berkiprah di Eropa. ■

]]> . Sumber : Rakyat Merdeka – RM.ID

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © 2020 - 2024. PT Juan Global. All rights reserved. DigiBerita.com. |